Terjemah Al-quran Tafsir Hadits Surah ayat Tajwid, Hukum Fikih Mp3 Download Artikel Islam

Inilah Keutamaan Sholawat Nariyah

JANGAN RAGU MENGAMALKAN SHOLAWAT NARIYYAH..

       Telah Diungkap rahasia sholawat An nariyyah ddalam kita khazinatul asrar hal 179 milik Asyeikh Arif Muhammad haqqi afandi An-azili di tukil dari ulama besar Ahli Tafsir , Ahli Hadits Imam Al qurthuby Beliau mengatakan :

هذه الصلاة التفريجية ذكرها الشيخ العارف محمد حقي أفندي النازلي في خزينة الأسرار ونقل عن الإمام القرطبي أن من داوم عليها كل يوم إحدى وأربعين مرة أو مائة أو زيادة فرج الله همه وغمه وكشف كربه وضره ويسر أمره ونور سره وأعلى قدره وحسن حاله ووسع رزقه وفتح عليه أبواب الخيرات والحسنات بالزيادة ونفذ كلمته في الرياسات وأمّنه من حوادث الدهر وشر نكبات الجوع والفقر وألقى له محبة في القلوب ولا يسأل من الله تعالى شيئاً إلا أعطاه

Imam Qurthubi juga mengatakan," Barangsiapa yang istiqomah membaca sholawat nariyah 41 kali atau 100 kali , Allah akan melapangkan kesulitannya, mengusir kesedihannya , memudahkan urusannya , menerangi hatinya menurut kadar imannya, meninggikan derajat nya, membaguskan keadaannya, meluaskan rejekinya, membukakan pintu pintu kebaikan, dan melindungianya dari kehacuran sepanjang tahun , menyelamatkan dari berbagai musibah kelaparan dan kemiskinan , dicintai oleh semua mahluk , dan dikabulkan doa segala doa."

Beliau Memberi saran :

 ولا تحصل هذه الفوائد إلا بشرط المداومة عليها وهذه الصلاة كنز من كنوز الله وذكرها مفتاح خزائن الله يفتح الله لمن داوم عليها من عباد الله ويوصله بها إلى ما شاء الله.

Imam Al qurthuby berkata : “faedah sholawat ini tidak akan hasil kecuali dengan syarat dawam (terus menerus) karena sholawat ini adalah kunci gudang dari gudang yg Allah miliki.dan dapat membuka bagia siapa yang terus menerus membacanya, dan ia akan mendapakan wasilah apa yg dia inginkan atas apa yang Allah SWT  kehendaki

وقال في موضع آخر من كتابه المذكور ومن الصلوات المجربات الصلاة التفريجية القرطبية ويقال لها عند المغاربة الصلاة النارية لأنهم إذا أرادوا تحصيل المطلوب أو دفع المرهوب يجتمعون في مجلس واحد ويقرؤونها أربعة آلاف وأربعمائة وأربعة وأربعين مرة فينالون مطلوبهم سريعاً ويقال لها عند أهل الأسرار مفتاح الكنز المحيط لنيل مراد العبيد 

Bercerita Imam Al Qurthuby dalam kitab yang lainya,  "Tentang keutamaan membaca sholawat At tafrijiyah Al Qurthubiyah, Dan di ceritakan, 'Apabila penduduk maghriby ingin mencapai suatu hajat, dan mencegah apa yg  mereka tidak suka, Maka mereka berkumpul dalam satu majlis lalu membaca Sholawat An-nariyah sebanyak 4444 kali, dengan cepat mereka mendapatkan apa yang mereka inginkan. (Subhanllah..)

وهي هذه اللهم صل صلاة كاملة وسلم سلاماً تاماً على سيدنا محمد إلى آخرها
 كذا أجاز لي الشيخ محمد السنوسي في جبل أبي قبيس ثم الشيخ المغربي ثم الشيخ السيد زين مكي رضي الله عنهم وزاد السنوسي في كل لمحة ونفس بعدد كل معلوم لك
 وقال من داوم عليها كل يوم إحدى عشرة مرة فكأنها تنزل الرزق من السماء وتنبته من الأرض

Demikian telah mengijazahkan kami Syeikh Muhammad Sanusi di gunung qubais kemudian Syeik Al Maghriby kemudian Syikh Zain Makki. Kemudian Syeikh sanusi menambahkan lapadz  (في كل لمحة ونفس بعدد كل معلوم لك pada Sholawat An nariyah 

 Syekh Muhammad At-Tunisi berkata," Barangsiapa yang istiqomah mengamalkan sholawat nariyah 11 kali setiap harinya , maka baginya seakan-seakan mendapat rezeki yg turun dari langit dan tumbuh dari perut bumi."

 وقال الإمام الدينوري من قرأَ هذه الصلاة دبر كل صلاة إحدى عشرة مرة ويتخذها ورداً لا ينقطع رزقه وينال المراتب العلية والدولة الغنية ومن داوم عليها بعد صلاة الصبح كل يوم إحدى وأربعين مرة ينال مراده أيضاً ومن داوم عليها كل يوم مائة مرة يحصل مطلوبه ويدرك غرضه فوق ما أراد ومن داوم على قراءتها كل يوم بعدد المرسلين عليهم السلام ثلاثمائة وثلاث عشرة مرة لكشف الأسرار فإنه يرى كل شيء يريده ومن داوم عليها كل يوم ألف مرة فله ما لا يصفه الواصفون مما لا عين رأت ولا أذن سمعت ولا خطر على قلب بشر.

Imam Ad-Dainuri mengajarkan," Barangsiapa membaca sholawat nariyah 11 kali setiap habis sholat fardhu , dan menjadikan rutinitas wiridnya , rezekinya tiada akan putus , dan ia akan memperoleh kedudukan yang tinggi. Jika mendawamkannya sebanyak 41 kali sesudah sholat subuh , Insya Allah tercapai keinginannya. Jika melanggengkan membaca sebanyak 100 kali setiap hari , akan tercapai maksudnya bahkan lebih dari yang diinginkannya. Jika diamalkan sebanyak jumlah rasul , yakni 313 kali , akan terbuka segala rahasia baginya. Dan, jika membacanya 1.000 kali , setiap hari akan diperoleh sesuatu yang sangat luar biasa , yang tidak di sifati oleh orang orang yang menyifati, tidak terlintas oleh mata, tidak terdengan oleh telinga dan belum pernah terlintas oleh hati

 وقال الإمام القرطبي من أراد تحصيل أمر مهم عظيم أو دفع البلاء المقيم فليقرأ هذه الصلاة التفريجية وليتوسل بها إلى النبي صلى الله عليه وسلم ذي الخلق العظيم أربعة آلاف وأربعمائة وأربعاً وأربعين مرة فإن الله تعالى يوفق مراده ومطلوبه على نيته وكذا ذكر ابن حجر العسقلاني خواص هذا العدد فإنه إكسير في سبب التأثير انتهى جميع ذلك من خزينة الأسرار

Imam Al qurthuby berkata : Siapa orang yang ingin berhasil dalam setiap perkara penting,   atau terlindung dari bala musibah maka bacalah sholawat ini (Tafrijiyah) sebagai tawasul kepada allah melalui pelantara nabi muhammad SAW pemlik akhlaq yang mulia sebanyak 4444 kali, maka Allah SWT menjabah setiap maksud dan keinginannya apapun yang ia inginkan . dan begitu pula yang di sebutkan oleh Ibnu Hajar As qolany tetang kekhususan bilangan 4444 kali
Insya Allah.. Wallahu A'lam.

Sahabat Nabi Dan Para Ulama Besar Pun Bertawasul

SAHABAT NABI PUN BERTAWASUL
Utsman bin Hunaif

عَنْ عُثْمَانَ بْنِ حُنَيْفٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ رَجُلاً كَانَ يَخْتَلِفُ إِلَى عُثْمَانَ بْنِ عَفَّانَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ فِي حَاجَتِهِ وَكَانَ عُثْمَانُ لاَ يَلْتَفِتُ إِلَيْهِ وَلا يَنْظُرُ فِي حَاجَتِهِ فَلَقِيَ ابْنَ حُنَيْفٍ فَشَكَا ذَلِكَ إِلَيْهِ فَقَالَ لَهُ عُثْمَانُ بْنُ حُنَيْفٍ ائْتِ الْمِيضَأَةَ فَتَوَضَّأْ ثُمَّ ائْتِ الْمَسْجِدَ فَصَلِّ فِيهِ رَكْعَتَيْنِ اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ وَأَتَوَجَّهُ إِلَيْكَ بِنَبِيِّنَا نَبِيِّ الرَّحْمَةِ يَا مُحَمَّدُ إِنِّي أَتَوَجَّهُ بِكَ إِلَى رَبِّكَ فَيَقْضِي لِي حَاجَتِي وَتُذْكُرُ حَاجَتَكَ حَتَّى أَرْوَحَ مَعَكَ فَانْطَلَقَ الرَّجُلُ فَصَنَعَ مَا قَالَ لَهُ ثُمَّ أَتَى بَابَ عُثْمَانَ بْنِ عَفَّانَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ فَجَاءَهُ الْبَوَّابُ حَتَّى أَخَذَ بِيَدِهِ فَأَدْخَلَهُ عَلَى عُثْمَانَ بْنِ عَفَّانَ فَأَجْلَسَهُ مَعَهُ عَلَى الطِّنْفِسَةِ فَقَالَ حَاجَتُكَ فَذَكَرَ حَاجَتَهُ وَقَضَاهَا لَهُ (رواه الطبرانى فى المعجم الكبير 8232 والصغير 508 ورواه البيهقى في دلائل النبوة 6 /  168)

"Diriwayatkan dari Utsman bin Hunaif (perawi hadis yang menyaksikan orang buta bertawassul kepada Rasulullah) bahwa ada seorang laki-laki datang kepada (Khalifah) Utsman bin Affan untuk memenuhi hajatnya, namun sayidina Utsman tidak menoleh ke arahnya dan tidak memperhatikan kebutuhannya. Kemudian ia bertemu dengan Utsman bin Hunaif (perawi) dan mengadu kepadanya. Utsman bin Hunaif berkata: Ambillah air wudlu' kemudian masuklah ke masjid, salatlah dua rakaat dan bacalah: Ya Allah sesungguhnya aku meminta-Mu dan menghadap kepada-Mu melalui nabi-Mu yang penuh kasih sayang, wahai Muhammad sesungguhnya aku menghadap kepadamu dan minta Tuhanmu melaluimu agar hajatku dikabulkan. Sebutlah apa kebutuhanmu. Lalu lelaki tadi melakukan apa yang dikatakan oleh Utsman bin Hunaif dan ia memasuki pintu (Khalifah) Utsman bin Affan. Maka para penjaga memegang tangannya dan dibawa masuk ke hadapan Utsman bin Affan dan diletakkan di tempat duduk. Utsman bin Affan berkata: Apa hajatmu? Lelaki tersebut menyampaikan hajatnya, dan Utsman bin Affan memutuskan permasalahannya" (HR al-Thabrani dalam al-Mu'jam al-Kabir 8232, al-Mu'jam al-Shaghir 508 dan al-Baihaqi dalam Dalail al-Nubuwwah 6/168)

Bilal bin Haris al-Muzani


وَرَوَى اِبْنُ أَبِي شَيْبَةَ بِإِسْنَادٍ صَحِيْحٍ مِنْ رِوَايَةِ أَبِي صَالِحٍ السَّمَّانِ عَنْ مَالِك الدَّارِيّ - وَكَانَ خَازِنَ عُمَرَ - قَالَ أَصَابَ النَّاسَ قَحْطٌ فِي زَمَنِ عُمَر فَجَاءَ رَجُلٌ إِلَى قَبْرِ النَّبِيّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ يَا رَسُوْلَ اللهِ اِسْتَسْقِ ِلأُمَّتِكَ فَإِنَّهُمْ قَدْ هَلَكُوْا فَأَتَى الرَّجُلَ فِي الْمَنَامِ فَقِيْلَ لَهُ اِئْتِ عُمَرَ ... الْحَدِيثَ . وَقَدْ رَوَى سَيْفٌ فِي الْفُتُوحِ أَنَّ الَّذِيْ رَأَى الْمَنَامَ الْمَذْكُورَ هُوَ بِلاَلُ بْنُ الْحَارِثِ الْمُزَنِيُّ أَحَدُ الصَّحَابَةِ (الحافظ ابن حجر في فتح الباري شرح البخاري 3 / 441 وابن عساكر تاريخ دمشق ج 56 / ص 489 )

"Ibnu Abi Syaibah meriwayatkan hadis dengan sanad yang sahih dari Abi Shaleh Samman, dari Malik al-Dari (Bendahara Umar), ia berkata: Telah terjadi musim kemarau di masa Umar, kemudian ada seorang laki-laki (Bilal bin Haris al-Muzani) ke makam Rasulullah Saw, ia berkata: Ya Rasullah, mintakanlah hujan untuk umatmu, sebab mereka akan binasa. Kemudian Rasulullah datang kepada lelaki tadi, beliau berkata: Datangilah Umar…. Saif meriwayatkan dalam kitab al-Futuh lelaki tersebut adalah Bilal bin Haris al-Muzani salah satu Sahabat Rasulullah"(al-Hafidz Ibnu Hajar, Fathul Bari Syarah al-Bukhari III/441 dan Ibnu 'Asakir, Tarikh Dimasyqi, 56/489)

PARA ULAMA BERTAWASUL PADA NABI DI AKHIR KITAB MEREKA

Banyak ulama mujtahid berpengaruh dan penulis kitab di berbagai disiplin ilmu Islam selalu mengakhiri karya besar mereka dengan bertawassul pada Nabi. Berikut di antaranya:

Syamsuddin Ar-Romli, ulama mazhab Syafi’i, dalam kitab Ghoyah al-Bayan fi Syarh Zubad ibn Ruslan berdoa: 

والله أسأل وبنبيه أتوسل أن يجعله (أي عمله في هذا الكتاب خالصاً لوجهه الكريم

Ibnu Abidin, ulama Hanafi, dalam Ad-Durrul Mukhtar menulis:

وإني أسأله تعالى متوسلاً إليه بنبيه المكرم صلى الله عليه وسلم

Syeikh Muhammad Alauddin putra Ibnu Abidin dalam menyempurnakan kitab Hasyiyah ayahnya menulis: 

كان الله له ولوالديه، وغفر له ولأولاده ولمشايخه ولمن له حق عليه بجاه سيد الأنبياء والمرسلين

Muhammad Az-Zarqoni al-Maliki dalam Syarah Muwatta’ berdoa: 

وأسألك من فضلك متوسلاً إليك بأشرف رسلك أن تجعله (أي شرحه للموطأ) خالصاً لوجهك”.

Ismail bin Muhammad Al-Ajluni Al-Jarrahi Ahli hadits, ulama mazhab Syafi’i, dalam Kashful Khofa’ wa Muzilul Ilbas 2/419 berdoa:

وَضعَ الله عنا سيئات أعمالنا بإفضاله الجاري، وختمها بالصالحات بجاه محمد صلى الله عليه وسلم سيد السادات

As-Sakhowi dalam akhir Syarah Al-Fiyah Al-Iraqi fil Hadits menulis: 

سيدنا محمد سيد الأنام كلهم ووسيلتنا وسندنا وذخرنا في الشدائد والنوازل صلى اللّه عليه وسلم

Murtadho Az-Zubaidi, ulama mazhab Hanafi, dalam akhir kitab Tajul Arus berdoa dengan tawasul:

ولا يكلنا إلى أنفسنا فيما نعمله وننويه بمحمد وءاله الكرام البررة

Ibnu Hajar Al-Haitami, ulama mazhab Syafi’i, menulis dalam kitab Tuhfah az-Zawwar ila Qobril Mukhtar dengan doa tawasul: 

[ختم الله لنا ولمن رأى في هذا الكتاب بالسعادة والخير ورفعنا وإياهم في الجنة إلى المقام الأسنى بجاه سيد الأولين والآخرين]

Al-Fayumi dalam Al-Mishbahul Munir berdoa: 

ونسأل الله حسن العاقبة في الدنيا والآخرة وأن ينفع به طالبه والناظر فيه وأن يعاملنا بما هو أهله بمحمد وءاله الأطهار وأصحابه الأبرار

Abdul Ghani Al-Ghunaimi, ulama mazhab Hanafi, dalam kitab Syarah Al-Aqidah At-Thohawiyah berdoa: 

وصلِّ وسلم على سيدنا محمد فإنه أقرب من يُتَوسل به إليك

KESIMPULAN : 
  1. Tawassul adalah memohon dikabulkannya doa kepada Allah dengan menyebut nama Nabi. Seperti: Ya Allah, ampunilah aku dengan kemuliaan Nabi Muhammad
  2. Tawassul pada Rasulullah itu boleh dan bukan syirik.
  3. Nabi mengajarkan tawasul pada sebagian Sahabatnya.
  4. Boleh melakukan tawassul pada Nabi pada saat hidup dan matinya.
  5. Mazhab yang empat yaitu Hanafi, Maliki, Syafi’i dan Hambali sepakat atas bolehnya tawassul pada Rasulullah
  6. Sholawat nariyah adalah kalimat sholawat yang mengadung Tawasul, bukan Syirik seperti yang dikatakan kaum wahabiyah..


Anjuran Tawasul Semirip Tawasul Sholawat Nariyah

PERINTAH NABI  BER-TAWASUL YG SEMIRIP TAWASUL DALAM SHOLAWAT “NARIYAH”
Hadits riwayat Ibnu Majah [1385], Ahmad [4/138], Hakim [1/313] Menurut Al-Rifa’i Al-Wahabidalam kitab At-Tawashul ila Haqiqat al-Tatawassul, hlm. 158, menyatakan bahwa hadits ini masyhur dan sahih.

وروي عن عثمان بن حنيف أنه قال: إن رجلاً ضريراً أتى النبي (ص) فقال: أدع الله أن يعافيني, فقال(ص) : (إن شئتَ دعوت, وإن شئتَ صبرتَ وهو خير ), قال: فادعه, فأمره (صلى الله عليه وآله) أن يتوضّأ فيحسن وضوءه ويصلّي ركعتين ويدعو بهذا الدعاء: (( اللهمّ إنّي أسألك وأتوجّه إليك بنبيّك نبيّ الرحمة, يا محمد إنّي أتوجّه بك إلى ربّي في حاجتي لتقضى, اللهم شفّعه فيّ )). قال ابن حنيف: فوالله ما تفرّقنا وطال بنا الحديث حتّى دخل علينا كأن لم يكن به ضرّ.

Artinya: Diriwayatkan melalui sahabat ‘Usman bin Hunaif ada seseorang yang sedang sakit datang ke baginda Nabi Muhammad SAW lalu berkata: Ya Rasulullah do’akan kami semoga Allah SWT memberikan kesembuhan kepadaku. Nabipun bersabda: seandainya kamu bersabar maka itu yang terbaik bagimu. Orang yang sakit berkata lagi: Do’akan kami. Dalam satu riwayat : ini sulit bagiku karena tidak ada yang menuntun kami. Akhirnya Rasululah pun memerintahkannya berwudhu’ dan berdo’a dengan do’a: “Ya Allah kami memohon dan menghadapmu dengan wasilah nabi mu Muhammad SAW,  Nabi yang membawa kedamaian. Wahai Muhammad sesungguhnya kami menghadap kepadamu sebagai wasilah kepada tuhanku untuk mengabulkan hajatku. Ya Allah berikan syafa’at baginda Nabi Muhammad kepadaku.  Ibnu Hunaif  berkata: Demi Allah tidak lama setelah itu seakan-akan tidak terjadi apa-apa padanya.

Riwayat Imam al-Hakim dan al-Turmudzi

عَنْ عُثْمَانَ بْنِ حُنَيْفٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ رَجُلاً ضَرِيْرَ الْبَصَرِ أَتَى النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ يَا رَسُوْلَ اللهِ عَلِّمْنِي دُعَاءً أَدْعُوْ بِهِ يَرُدُّ اللهُ عَلَيَّ بَصَرِيْ فَقَالَ لَهُ قُلِ اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ وَأَتَوَجَّهُ إِلَيْكَ بِنَبِيِّكَ نَبِيِّ الرَّحْمَةِ يَا مُحَمَّدُ إِنِّي قَدْ تَوَجَّهْتُ بِكَ إِلَى رَبِّي اللَّهُمَّ شَفِّعْهُ فِيَّ وَشَفِّعْنِي فِي نَفْسِي فَدَعَا بِهَذَا الدُّعَاءِ فَقَامَ وَقَدْ أَبْصَرَ (رواه الحاكم 1929 والترمذي 3578)

Dari Utsman bin Hunaif: Suatu hari seorang yang buta datang kepada Rasulullah s.a.w. berkata: Wahai Rasulullah, ajarkan saya sebuah doa yang akan saya baca agar Allah mengembalikan penglihatan saya. Rasulullah berkata: Bacalah doa (artinya) Ya Allah sesungguhnya aku meminta-Mu dan menghadap kepada-Mu melalui nabi-Mu yang penuh kasih sayang, wahai Muhammad sesungguhnya aku menghadap kepadamu dan minta Tuhanmu melaluimu agar dibukakan mataku, Ya Allah berilah ia syafaat untukku dan berilah aku syafaat. Kemudian ia berdoa dengan doa tersebut, ia berdiri dan telah bisa melihat"  (HR al-Hakim dalam al-Mustadrak No 1929, hadis ini memiliki banyak jalur riwayat, beliau mengatakan bahwa hadis ini adalah shohih dari segi sanad walaupun Imam al-Bukhari dan Imam Muslim tidak meriwayatkan dalam kitabnya. Imam al-Dzahabi mengatakatan bahwa hadis ini adalah sahih. Dan diriwayatkan oleh al-Turmudzi No 3578, ia berkata: Hadis ini Hasan Sahih Gharib)

Hadits Riwayat al-Thabrani
       Diriwayatkan oleh al-Thabrani dalam kitab Mu'jam al Kabir dan al-Ausath dalam redaksi hadis yang sangat panjang dari Anas, bahwa ketika Fatimah binti Asad bin Hasyim (Ibu Sayyidina Ali) wafat, maka Rasulullah turut menggali makam untuknya dan Rasul masuk ke dalam liang lahadnya sembari merebahkan diri di dalam liang tersebut dan beliau berdoa:

 اللهُ الَّذِي يُحْيِي وَيُمِيْتُ وَهُوَ حَيٌّ لاَ يَمُوْتُ اِغْفِرْ ِلأُمِّي فَاطِمَةَ بِنْتِ أَسَدٍ وَلَقِّنْهَا حُجَّتَهَا وَوَسِّعْ عَلَيْهَا مَدْخَلَهَا بِحَقِّ نَبِيِّكَ وَاْلأَنْبِيَاءِ الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِي فَإِنَّكَ أَرْحَمُ الرَّاحِمِيْنَ (رواه الطبراني في المعجم الكبير 20324 والاوسط 189 ورواه ابو نعيم فى حلية الاولياء عن انس 3 / 121)

"Allah yang menghidupkan dan mematikan. Allah maha hidup, tidak akan mati. Ampunilah ibuku, Fatimah binti Asad, tuntunlah hujjahnya dan lapangkan kuburnya, dengan haq Nabi-Mu dan para Nabi sebelumku. Sesungguhnya Engkau dzat yang paling mengasihi"  (HR al-Thabrani dalam al-Mu'jam al-Kabir No 20324, al-AusathNo 189 dan Abu Nuaim dalam Hilyat al-Auliya' III/121 dari Anas bin Malik)

Lanjutkan Baca

Kekeliruan Wahabiyah Tentang Shalawat Nariyah
Pendapat Para Ulama Tentang Tawasul
Anjuran Tawasul Semirip Tawasul Sholawat Nariyah
Sahabat Nabi Dan Para Ulama Besar Pun Bertawasul
Inilah Keutamaan Sholawat Nariyah Menurut Qoul Ulama 

Pendapat Para Ulama Tentang Tawassul (Definisi Tawassul)

PENGERTIAN TAWASUL DAN WASILAH

Definisi Tawasul
     TAWASSUL adalah sesuatu yang dijadikan sebagai PELANTARA untuk mendekat pada sesuatu yang lain. Definisi ini disebutkan oleh Ar-Roghib. Abul Baqo’ berkata : “Wasail adalah bentuk  jama’ wasilah;  sesuatu yang dijadikan sebagi penyambung untuk mencapai tujuan. (At-Ta’arif 1/726)

Dikuatkan oleh Sayyid Muhammad Bin Alawi Al-Maliki dengan menggunakan kalimat yang berbeda dalam mendefinisikan ma’na tawasul, Beliau berkata:

والوسيلة: كل ما جعله الله سبباً في الزلفى عنده ووصلة إلى قضاء الحوائج

Artinya: “Wasilah (Tawasul) adalah segala sesuatu yang dijadikan “sebabiyah” oleh Allah untuk taqarrab kepada Nya dan penyambung untuk memperoleh hajat.” (Mafahim, hlm. 126)

Semua ulama sepakat bahwa tawasul merupakan perbuatan yang disyariatkan. Di power Melalui Al-Quran surat Al-Maidah : 35, sebagai syariat bertawasul.

يا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَابْتَغُوا إِلَيْهِ الْوَسِيلَةَ وَجَاهِدُوا فِي سَبِيلِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

Artinya: Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan carilah jalan (Wasilah)  yang mendekatkan diri kepada-Nya, dan berjihadlah pada jalan-Nya, supaya kamu mendapat keberuntungan.

IJMA’ ULAMA DIBOLEHKANYA TAWASSUL

Para ulama sepakat bahwa media yang dapat dijadikan sebagai sarana tawasul adalah iman dan amal sholih. Sayyid Muhammad dalam Mafahim berkata:

لم يختلف أحد من المسلمين في مشروعية التوسل إلى الله سبحانه وتعالى بالأعمال الصالحة

Artinya: tidak ada seorangpun yang menyelisihi disyariatkannya tawasul kepada Allah dengan amal shalih.

Terkait dengan hal ini, Al-Mardawiy menukil perkataan lain dari madzhab Hambali :

وجعله الشيخ تقي الدين كمسألة اليمين به قال : والتوسل بالإيمان به وطاعته ومحبته والصلاة والسلام عليه ، وبدعائه وشفاعته ، ونحوه مما هو من فعله أو أفعال العباد المأمور بها في حقه : مشروع إجماعا

Artinya: “Asy-Syaikh Taqiyyuddiin menjadikan permasalahan itu seperti permasalahan bersumpah dengannya (Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam). Ia berkata : ‘Dan tawasul dengan iman yang benar, ketaatan kepadanya, dan kecintaan kepadanya – nabi wash-shalaatu was-salaamu ‘alaihi -. Dan juga bertawasul agar nabi mendoakannya, memberikan syafaat kepadanya, dan yang semisalnya dari macam perbuatan yang dilakukannya (orang yang bertawassul) atau perbuatan-perbuatan hamba yang diperintahkan (Allah) untuk dilakukan dalam hak beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam. Maka hal itu disyari’atkan berdasarkan ijmaa’. [Al-Inshaaf, 2/456].

PENDAPAT 4 MADZHAB ATAS BOLEHNYA TAWASSUL PADA NABI

Madzhab Hanafi
       Dalam kitab Al-Fatawa Al-Hindiyah 1/266 “Kitab al-Manasik” bab ziyarah makam (kuburan) Nabi Muhammad dan setelah menguraikan tata cara ziarah ke kuburan Rasulullah, lalu diterangkan doa-doa yang sebaiknya diucapkan peziarah sbb: (a) peziarah berdiri di dekat kepala Nabi; (b) dan ucapkan doa berikut:

اللهم إنك قلت وقولك الحق “وَلَوْ أَنَّهُمْ إِذ ظَّلَمُوا أَنفُسَهُمْ جَاءُوكَ ..” الآية، وقد جئناك سامعين قولك طائعين أمرك، مستشفعين بنبيك إليك

Dalam doa tersebut terdapat tawasul pada Nabi.

Mazhab Maliki
       Ibnul Haj dalam kitabnya Al-Madkhal 1/259-260 menyatakan: “Tawasul kepada Nabi Muhammad adalah tempat untuk menghapus tanggungan dosa dan kesalahan. Karena barokah syafaat Nabi dan keagungan Nabi di sisi Tuhannya tidak bisa dikalahkan oleh dosa. Karena syafaatnya lebih besar dari semuanya. Maka bergembiralah orang yang berziarah ke makamnya dan berdoa pada Allah dengan syafaat Nabinya. Adapun orang yang belum mengunjungi makam Rasulullah semoga Allah tidak menghalangi syafatnya dengan kehormatannya di sisimu. Siapa yang berkeyakinan berbeda dengan ini, maka dia orang yang terhalang (mahrum).

Madzhab Syafi’i
       Imam Nawawi dalam kitab Al-Majmuk, “Kitab Sifat Haji: Bab Ziyarah Kubur Nabi”, hlm. 8/274 berkata: Peziarah (kubur Nabi) hendaknya kembali ke tempatnya yang pertama dengan menghadap wajah Rasulullah dan bertawassul dengannya dalam hak dirinya dan meminta syafaat Nabi pada Tuhannya. Teks Arab:

ثم يرجع إلى موقفه الأول قُبالة وجه رسول اللّه صلى اللّه عليه وسلّم (((ويتوسل به))) في حق نفسه ويستشفع به إلى ربه

Mazhab Hanbali
Imam Ahmad bin Hanbal, pendiri mazhab Hambali, membolehkan tawassul yang dinukil oleh Al-Mardawi dalam Al-Inshaf “Kitab Shalat Istisqo”, hlm. 2/456: “Faidah: Boleh tawasul dengan orang soleh menurut pandangan yang sahih dari madzhab. Dikatakan: Disunnahkan. Imam Ahmad Al-Mardawi berkata: Boleh bertawasul dengan Nabi dalam doanya. Pendapat ini ditetapkan oleh Al-Mardawi dalam Al-Mustaw’ab dan lainnya

PENDAPAT ULAMA AHLUSSUNNAH TENTANG TAWASSUL
Al-Alusi dalam Tafsirnya 6/126 berkata:

وقد شنع التاج السبكي – كما هو عادته – على المجد (ابن تيمية) فقال: ويحسن التوسل والأستغاثة بالنبي(صلى الله عليه وآله) إلى ربه ولم ينكر ذلك أحد من السلف والخلف حتى جاء ابن تيمية فأنكر ذلك وعدل عن الصراط المستقيم وابتدع ما لم يقله عالم وصار بين الأنام مثلة. 

Artinya: As-Subki berkata: Tawassul dan istighosah dengan Nabi kepada Allah itu baik dan tidak ada satupun ulama salaf dan khalaf yang mengingkarinya. Kecuali Ibnu Taimiyah yang telah merubahnya dari jalan yang lurus dan mengada-ngada sesuatu yang tidak diucapkan oleh seorang alim…


Kekeliruan Wahabiyah Tentang Shalawat Nariyah

KEKELIRUAN KAUM WAHABIYAH TENTANG SHALAWAT AN-NARIYAH,

Mengenal Asal Shawalat An-nariyah
   Sholawat An-nariyah merupakan rangkaian sholawat  berisi kalimat TAWASUL, Konon, berkat bimbingan Rasulullah, Syekh Imam Muhammad Abdul Wahab At-Tazi Al-Maghribi, seorang wali yang tinggal di Maroko pada abad pertengahan beliaulah yg merangkai sholawat ini.

Ada banyak nama yang diberikan pada sholawat ini. Diantaranya, sholawat nariyah, yang dipopulerkan oleh penduduk Maghribi, berarti Shalawat api, karena sifatnya yang mustajab. Segala hajat akan segera terkabul, laksana jerami yg terbakar kobaran api. Sholawat ini juga dinamakan Tafrijiyyah, yang berarti melapangkan kesulitan; Kamilah, yang sempurna, kata ini dikutip dari isi sholawat ini sendiri. At-Taziyah, diambil dari nama Muallif pertamanya yakni Syekh Imam Muhammad Abdul Wahab At-Tazi Al-Maghribi. Qurthubiyyah, diambil dari nama Imam Qurthubi, sebagai salah satu nara sumber yang paling banyak meriwayatkan sholawat nariyah,  Demikian menurut Sayyid Muhammad Haqqin Nazili dan Syekh Yusuf bin Ismail An-Nabhani dalam kitabnya,  Afdhalus Sholawat 'ala Sayyadis Sadat

TEK SHALAWAT NARIYAH DAN MAKNA NYA


اللَّهُمَّ صَلِّ صَلاَةً كَامِلَةً وَسَلِّمْ سَلاَماً تَامًّا عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ تَنْحَلُّ بِهِ الْعُقَدُ وَتَنْفَرِجُ بِهِ الكُرَبُ وَتُقْضَى بِهِ الْحَوَائِجُ وَتُنَالُ بِهِ الرَّغَائِبُ وَحُسْنُ الْخَوَاتِمِ وَيُسْتَسْقَى الْغَمَامُ بِوَجْهِهِ الْكَرِيمِ وَعَلى آلِهِ وَصَحْبِهِ فِي كُلِّ لَمْحَةٍ وَنَفَسٍ بِعَدَدِ كُلِّ مَعْلُومٍ لَكَ


Artinya :Ya Allah, limpahkanlah shalawat yang sempurna dan curahkanlah salam kesejahteraan yang penuh kepada junjungan kami Nabi Muhammad, yang dengan pelantara beliau semua kesulitan dapat terpecahkan, semua kesusahan dapat dilenyapkan, semua keperluan dapat terpenuhi, dan semua yang didambakan serta husnul khatimah dapat diraih, dan berkat dirinya yang mulia hujanpun turun, dan semoga terlimpahkan kepada keluarganya serta para sahabatnya, di setiap detik dan hembusan nafas sebanyak bilangan semua yang diketahui oleh Engkau.

INTI MASALAHNYA ADALAH PENAFSIRAN LAFADZ BIHI (بِهِ) DAN MAKNA HURUF BA. HINGGA MEREKA MENGATAKAN SYIRIK BAGI SI PEMBACA  SHALAWAT NARIYAH,

Penafsiran Lafadz  (بِهِ) menurut mereka kaum WAHABIYAH diikuti dengan dalil dalil yang mereka pahami:

تنحل به العقد وتنفرج به الكرب وتقضى به الحوائج و تنال به الرغائب 







  • Segala ikatan dan kesulitan bisa lepas dengan Nabi Muhammad r (تنحل به العقد)
  • Segala bencana bisa tersingkap dengan Nabi Muhammad r (وتنفرج به الكرب)
  • Segala kebutuhan bisa terkabulkan dengan Nabi Muhammad r (وتقضى به الحوائج)
  • Segala keinginan bisa didapatkan dengan Nabi Muhammad r (و تنال به الرغائب)


  • Inilah 4 kalimat ini yg menurut Mereka menjadi akar kesyirikan, dengan didasari firman Allah SWT :

    قُلْ إِنِّي لَا أَمْلِكُ لَكُمْ ضَرًّا وَلَا رَشَدًا “

    Katakanlah (wahai Muhammad): “Aku tidak memiliki kemampuan untuk menghindarkan kalian dari bahaya dan tidak pula mampu memberi kebaikan pada kalian.” (QS. Al Jin:21)

    Dengan demikian, mereka mengambil pandangan yang kontroversi,  bahwa tawsul kepada Allah melalui pelantara nabi SAW mereka katakan Syirik dan tidak di syariatkan oleh ajaran agama, Begitu halnya sholawat An nariyyah menurut pandangan mereka.

    SUDUT PANDANG MAKNA HURUF “BA” MENURUT KONTEK ILMU  NAHWU : 
    Syeik Ibnu malik kitab Al fiayah membagi makna huruf  “BA menjadi beberapa makna :

    وَزِيْدَ وَالْظَّرْفِيَّةَ اسْتَبِنْ بِبَا  #وَفِي وَقَدْ يُبَيِّنَانِ الْسَّبَبَا

    Dan perjelas makna huruf  “Ba” dan “fi” dengan menjadikanya makna Zhorof , dan terkadang keduanya menjelaskan  “sababiyyah”

    بِالْبَا اسْتَعِنْ وَعَدِّ عَوِّضْ أَلْصِقِ  #وَمِثْلَ مَعْ وَمِنْ وَعَنْ بِهَا انْطِقِ

    Dengan Huruf  “BA” maka Mintalah bantuan, atau ta’diyah (pelantara objek kalimat),  iwad (pengganti), ilshaqiyah (sesuatu yg menempel), dan ucapkanlah dengan Huruf  “BA  yang terkadang kadang bermakna seperti Ma’a  (bersama), Min (dari), dan ‘An (tentang )

    Pada bait alfiah ini, kurang lebih ada sembilan makna huruf “Ba”

    • Zorofiyah (Pada, Didalam), contoh (( وإنكم لتمرون عليهم مصبحين وبالليل)  dan sesungguhnya mereka melintas atas mereka pada waktu subuh dan malam
    • Sebabiyah (Sebab, wasilah, pelantara), contoh ( فبظلم من الذين هادوا حرمنا عليهم طيبات أحلت لهم وبصدهم عن سبيل الله كثيرا ) Maka sebab kezholiman dari orang 2 yahudi kami mengharamkan atas mereka sesuatu yang baik baikya yang pernah dihalalkan dan karena pentangan mereka dari jalan agama Allah 
    • Istianah, contoh  (كتبت بالقلم) Aku menulis dgn bantuan pena
    • Ta’diyah, contoh (( ذهب الله بنورهم )) Allah menghapus cahaya mereka
    • Iwadiyah, contoh ( أولئك الذين اشتروا الحياة الدنيا بالآخرة ) mereka adala orang2 yang membeli kehidupan dunia diganti dengan akhirat
    • Ilshoq, contoh (مررت بزيد) Aku berjalan bersamaan dengan dengan zaid
    • Binakna Ma’a (bersama), contoh ( بعتك الثوب بطرازه) Aku menjual baju kepada mu beserta model-nya
    • Bimkna Min (dari), contoh (( شربن بماء البحر )) Mereka minum dari air laut
    • Bimakna 'An (tentang), contoh ( سأل سائل بعذاب ) Telah bertanya org yg bertanya tentang azab

    MAKNA HURF “BA ” PADA SHOLAWAT NARIYAH 
         Makna “Ba” pada sholawat ini cendrung bermakna “sababiyah”, yakni makna yang memiliki arti “ sabab,  pelantara atau wasilah (Tawasul).  Al hasil, kandungan shalawat nariyyah adalah rangkaian kalimat TAWASUL atau Wasilah  kepada Allah SAW melalui pelantara nabi SAW.